TEKS FOTO: Kepala Dinas Perdagangan, Syarif Armansyah Lubis SH didampingi Kabid PPDN Dinas Perdagangan, Rislan Indra SIp. *hariancentral,com-Ist

MEDAN-hariancentral.com: Pihak Dinas Perdagangan Kota Medan terus melakukan pemantauan di sejumlah pusat perbelanjaan modern dan pasar tradisional. Tujuannya untuk memastikan makanan dan minuman yang beredar memenuhi persyaratan layak jual dan tidak kedaluarsa.

Dalam pemantauan dipimpin langsung oleh Kepala Dinas Perdagangan, Syarif Armansyah Lubis SH, tim ini tidak menemukan  makanan dan minuman dalam kemasan yang kedaluarsa. Namun, ada beberapa produk yang kemasannya rusak.

“Produk-produk yang kemasan yang telah rusak ini juga kita minta agar tidak dijual. Dan syukurnya, pengusaha dapat menerima imbauan kita,” ungkap Armansyah di sela-sela pemantauan yang berlangsung, Rabu (7/6).

Menurutnya, tim turun di tiga  lokasi, yakni Swalayan 88 di Jalan Sunggal dan Lotte Mart di Jalan Gatot Subroto dan di Kompleks Centre Point. Di ketiga pusat perbelanjaan ini, tim tidak menemukan makanan dan minuman kedaluarsa.

Namun, Armansyah sempat berdialog dengan penanggung jawab pusat perbelanjaan itu. Dalam dialog tersebut, Armansyah meminta agar pengusaha tidak menjual barang kedaluarsa yang dapat merugikan konsumen.

Di Lotte Mart, tim juga sempat mengecek ketersediaan sembako, di antaranya beras, gula, dan minyak goreng. Menurut pengakuan Kepala Gudang Lotte Mart Jalan Gatot Subroto, Lisanuddin Nasution kepada Armansyah, stok barang tersebut cukup sampai akhir Lebaran.


“Kami menjamin, di tempat kami sebulan sehabis Lebaran, stok masih ada. Dan kita juga menjualnya dengan harga yang wajar, tidak diatas harga pasar. Kita membatasi volume yang bisa dibeli. Misalnya, setiap pembeli hanya bisa membeli gula 5 kilogram per hari,” ungkapnya.


Dia juga memaparkan,  sebelumnya tim yang bergerak mulai Senin (5/6) telah turun di sejumlah pusat perbelanjaan. Diantaranya di Suzuya Brigjen Katamso, Maju Bersama Yos Sudarso juga Ramayana SM Raja. Sama seperti di Lotte Mart dan Swalayan 88, tidak ada ditemukan makanan maupun minuman yang kedaluarsa.

“Kendati demikian, masyarakat harus tetap cermat dalam berbelanja. Jangan karena harganya murah lalu asal beli tanpa mengecek dulu waktu kedaluarsanya. Itu akan memicu penyakit muncul bahkan bisa keracunan karena makanan atau minuman yang dibeli sudah tidak layak konsumsi kedaluarsa,” ujar Armansyah didampingi Kabid Pengamanan Perdagangan Dalam Negeri (PPDN) Dinas Perdagangan, Rislan Indra SIp.

Rislan menambahkan, pemantauan berlangsung selama dua pekan. Selain itu, target lokasi pemantauan antara pusat perbelanjaan modern maupun pasar tradisional yang ada di Medan.

“Selain memantau makanan dan minuman kedaluarsa, tim ini juga ingin memastikan agar produk-produk luar negeri yang dijual di pusat perbelanjaan modern memiliki izin,” ucapnya. *RED
Share To:

Harian Central

Post A Comment:

0 comments so far,add yours