Petugas Pajak dibunuh dengan sadis saat menagih pajak

Share it:
GUNUNG SITOLI (HARIAN CENTRAL)

Tidak senang ditagih, Toke Getah Agusman Lahagu Alias Ama Tety (45) membunuh dua petugas pajak di gudang miliknya di Jalan Yos Sudarso, Desa Moawo, Kota Gunungsitoli, Selasa.
Korban Toga Parada Fransriano Siahaan dan Sozanolo Lase tewas ditempat, dan kini mayat keduanya sedang divisum di Rumah Sakit Umum Gunungsitoli.

Anwar Lase kepala seksi kantor pelayanan penyuluhan dan konsultasi perpajakan (KP2KP) Gunungsitoli yang ditemui di RSU Gunungsitoli, mengakui jika korban yang tewas terbunuh adalah petugas pajak dari kantor pelayanan pajak pratama Sibolga bernama Toga Parada Fransriano Siahaan.Sedang Sozanolo Lase adalah tenaga harian KP2KP Gunungsitoli yang ditugaskan untuk menemani Toga Parada Fransriano Siahaan melakukan penagihan terhadap Agusman Lahagu alias Ama Tety.
Agusman Lahagu alias Ama Tety yang ditemui di Mapolres Nias, Jalan Melati, Kelurahan Ilir, Kota Gunungsitoli, Selasa (12/4), mengakui jika dia yang melakukan pembunuhan terhadap kedua korban.
Menurut Agusman, dia membunuh keduanya karena gelap mata dan tersinggung ditagih pajak. menurut dia, kedua korban menyerahkan surat tagihan pajak kepada dia sebesar Rp 14,7 Miliar.
Karena merasa tersinggung, kedua korban yang tiba dikediamannya sekitar pukul 12.30 wib diminta menunggu di pondok yang terletak dekat gudang getah miliknya. Kemudian dia mengambil pisau pemotong tali pengikat getah di dalam gudang.


Setiba di pondok, Agusman menduduki Sozanolo Lase, dan menikam dada Toga Parada Fransriano Siahaan yang duduk disamping Sozanolo.
Setelah menikam Toga Parada, dia juga menikam Sozanolo yang dia duduki terlebih dahulu.
“Ketika saya menikam keduanya, Sozanolo sempat kabur. Tetapi saya berhasil mengejar Sozanolo dan menikam tengkuknya dengan pisau. Setelah dia jatuh, kepalanya saya pukul dengan batu hingga tewas. Sedangkan Toga Parada yang hendak kabur saya kejar, dan akibat tergelincir ketika melewati jalan tanjakan di gudang saya. Dapat, saya pukul kepalanya dengan batu hingga tewas,” ungkap Agusman.
Setelah menghabisi keduanya, Agusman kemudian menumpang mobil yang lewat di depan rumahnya dan menyerahkan diri ke Mapolres Nias. PS.Paur Humas Aiptu.Osiduhugo Daeli yang ditemui di Mapolres Nias membenarkan kejadian tersebut.
Kini kedua mayat korban sedang divisum di RSU Gunungsitoli. (bbs)

 editor : raymond simbolon
sumber : net
Share it:

Central daerah

NEWS

Post A Comment:

0 comments: